Mujahadah


Mujahadah adalah memaksa diri meninggalkan perkara-perkara yang boleh merosakkan jiwa

Thursday, December 15, 2016

Pengejar Syurga



Tiada yang dapat menjangka bahawa saya akan menjalani kehidupan ini tanpa seorang suami. Disahutnya panggilan Ilahi tanpa mengundang banyak keresahan keluarga, jiran-jiran dan rakan-rakan, Allahyarhamhu telah pergi meninggalkan semua dalam sekelip mata. Bagaikan baru semalam baru menatap wajahnya. Walaupun perginya tanpa pesan segala amanatnya tetap terpahat di jiwa ini.

Bagi kami, Allahyarhamhu adalah pengejar syurga akhirat,  dunia ini adalah tempat mempersiapkan segala sesuatu untuk meraih syurga akhirat. Kami yakin bahawa syurga akhirat tidak akan pernah dapat diraih kecuali kita boleh menikmati syurga dunia terlebih dahulu.

Maka rumah dan keluarga adalah syurga dunia paling indah buat kami.  Kemanapun dan sampai bila-bila pun syurga kami selalu bersama...."






Makan sepinggan memang amalan kami

selalu serahkan segalanya pada saya


Kali pertama hadriri khusus Fiqh di PWTC
Sedondon Kesukaan beliau



Beliau Ceria kerana saya Hamilkan Aysh tika ini
Senantiasa memimpin






Kesukaan Beliau bila driving memegang hidung

apa pun keadaan, Quran pendamping
Detik waktu terus berjalan, berhias gelap dan terang tergores bagaikan lukisan hidup. Ketika bersama Allahyarham, seribu mimpian hadir dan perlpagai rencana yang dirancang bersama. Ingin ke Bandung bersama-sama melalui agensi kawan baiknya Murad. Ingin menunaikan Haji bersama tahun hadapan melalui Zahafiz melalui adiknya Ain, ingin  ke Janda baik bersama keluarga Saidon dan Shahadan. Namun itu hanya perancangan manusia. Masa berlalu masih dalam keadaan suram, cuba untuk mengubat rindu dengan melihat gambar-gambarnya dan video beliau.

Namun,  realitinya sudah sebulan tidak melihat senyumannya, tidak dapat menyentuhnya, tiada lagi gemgaman tangannya ketika tidur, tiada lagi kucupan dahi yang penuh kasih sayang, tiada lagi tiada lagi alunan zikir darinya ketika mendodoikan Aysh di buaiyan dan lebih lagi merindui suara beliau melalui panggilan talifon, segalanya kaku, hati terus menangis mengenangkan beliau. 

Pada usia perkahwinan menjangkau 21 tahun, bagai terasa tidak puas lagi bersamamnya, Sememangnya dunia berubah sekelip mata, meredah jalan seorang diri, bagaikan tidak percaya...semua ini berlaku.

Namun sedikit demi sedikit, dengan bantuan ukhti terdekat dan saudara terdekat banyak membantu untuk terus gagah berjalan. Jazakumullah hu khair buat semua yang membantu dan juga memahami diri ini...semoga Allah SWT jua membalasnya dengan sebesar-besar ganjaran....amin....


Setiap kali Raya memang pasti setia menunggu adindanya utk solat bersama di Masjid


ketika ini sangat susut 

Wajahnya di kala ini persis wajah ayahanda beliau

Sentiasa berbincang dan mencari pencerahan


sentiasa istiqomah dalam mendalami bacaan Al quran

Memang camera shy...susah nak senyum

Sentiasa menemani bila diajak mengopi 


Tunggu ya kanda ... dinda akan menyusul nanti.

Bersama anak gadis yang sentiasa menyakat abahnya

kenangan terakhir kami berdua di Singapore



Di trengganu


Ketika kami menghantar Anis Ke Tapah



Meraikan hari terakhirn saya bekerja setelah hampir 20 tahun bekerja


Meraikan hari ibu




No comments: