Mujahadah


Mujahadah adalah memaksa diri meninggalkan perkara-perkara yang boleh merosakkan jiwa

Tuesday, June 28, 2016

Ramadan Bulan Penuh Ilmu



Alhamdulilah bermula malam 25 Jun hingga 3 Julai 2016 maka bermula cerita Al mawaddah berqiamulai.
 Jadual Qiamulai
25.6.16- Sabtu Ustaz Firdaus
26.6.16- Ahad - Ustaz Firdaus
27.6.16 -Isnin - Ustaz Syafee
28.6.16  selasa- Ustaz Muhaimin (digantikan oleh orang lain)
29.6.16  Rabu - Ustaz Firdaus
30.6.16 Khamis - Imam Muda Hafiz
01.7.16 Jumaat - Ustaz Firdaus
02.7.16 Sabtu - Ustaz Firdaus
03.7.16 Ahad - Ustaz Syafee

Alhamdlulillah tidak lupa juga  majlis diteruska dengan kuliyyah subuh dan Zohor di kala cuti umum

25.6.16- Sabtu Ustaz Norhisham Tuan Padang - 7 VIP di akhirat.
26.6.16- Ahad - Ustaz Fadzil Kamarudin - Amalan membatalkan pahala
27.6.16 -Isnin -  Ustaz Azzahaii - Amal kecil Pahala Besar
28.6.16  selasa- Ustaz Kamaruddin Hidup semakin tenang dengan Sunnah
29.6.16  Rabu - Ustaz Basyanuhar  -Kematian yang baik
30.6.16 Khamis -Ustaz Firdaus Saad - Waspada Jangan sampai Muflis
01.7.16 Jumaat - Ustaz Abu Hafiz
02.7.16 Sabtu - Ustaz Halim Din
03.7.16 Ahad - Ustaz Syihabuddin

Qiam pada malam 25 Jun 2116 memang ramai dan kuliyyah subuh Khemah kami dipenuhi dengan muslimat yang dahagakan ilmu. Mungkin juga pada jadual asal sepatutnya Mufti wilayah tak dapat hadir namun Ustaz Norhisham tak kurang hebat juga

Berikut adalah Kuliyah ustaz Nohisham Tuan Padang dari link Al Mawaddah
Kuliyyah Ustaz Norhisham Tuan Padang.


Pada Malam 26 Jun 2016 oleh ustaz Fadzil Kamaruddin mengisahkan amalan yang membatalkan pahala antaranya bila kita tanpa sedar mensyirikkan Allah. Allahuakhbar betapa kita tersasar dengan kata-kata.

Berikut ada link Kuliyyah Ustaz Fadzil Kamaruddin
Kuliyyah Ustaz Fadzil Kamaruddin




Pada kuliyyah 27 dan 28 Jun tak dapat hadir kerana hari persekolahan dan bergegas balik. Maka kami hanya membaca catitan dari saudara Zulfa. Berikut adalah linknya
Kuliyyah Subuh 27 Jun 2016 Ustaz Azzahari & Kuliyyah Subuh 28 Jun 2016 Kamaruddin









27 Jun masa bersama Aysh dan melayan sigenit Aysh dirumah dengan anak-anak didiknya. Juga masa bersama bunga-bunga disudut depan rumah, memang mekar kerana cuaca yang cerah.







Kuliyyah subuh 29 Jun 2016 kanda meminta saya stay bersama Aysh manakala dia uruskan anak-anak kerana mungkin ehsan kanda melihat saya masak tanpa henti. Alhamdulillah kembali menimba ilmu secara live bersama ustaz Bahasunahar antara ustaz muda yang lantang menegakkan sunnah.
berikut link dari Almawaddah
Pada 30 Jun 2016 kuliyyah subuh oleh ustaz Firdaus Saad. Kali ustaz sangat tegas menerangkan tentang amalan kita sangka kita dapat timba bekalan namun ianya sia-sia sahaja. waspada jangan sampai muflis bilangnya. berikut link kuliyyah ustaz Firdaus Saad

Dan kenangan pada 25 Jun 2016 bersama keluarga Shahadan Club Royal Selangor meninggalkan kenangan yang terindah.








Disepanjang Isnin hingga ke Rabu menunya yang dalam simpanan buat kenangan
Kambing Kuzi

Lemak Labu Udang

Mee Sup Seafood


Kambing Perattal

Monday, June 27, 2016

2016 Gathering

lama kami tidak berkumpul sekeluarga. Kali ini perjumpaan dibulan yang mulia dan ditempat yang sangat selesa dipilih oleh seorang adik.Ushahanya sangat bermakna didalam penyatuan hubungan keluaga












Thursday, June 23, 2016

Sirah Yang Di Dalamnya ada Ilmu Tentang Dunia

18 Ramadan
Kita baca sirah  didalamnya ada ilmu tentang dunia. Pastikan jiwa insan hidup dengan sirah. Kita nak mengambil figh sirah. Pemahaman, pengajaran yang boleh kita ambil dari sirah itu.Rasul datang kepada kita untuk memaklumkan prinsip2 dunia yang perlu digariskan..

Apa yang berlaku pada perang Badar?
Latar Belakang Pertempuran

Suatu ketika terdengarlah kabar di kalangan kaum muslimin Madinah bahwa Abu Sufyan beserta kafilah dagangnya, hendak berangkat pulang dari Syam menuju Mekkah. Jalan mudah dan terdekat untuk perjalanan Syam menuju Mekkah harus melewati Madinah. Kesempatan berharga ini dimanfaatkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para shahabat untuk merampas barang dagangan mereka. Harta mereka menjadi halal bagi kaum muslimin. Mengapa demikian? Bukankah harta dan darah orang kafir yang tidak bersalah itu haram hukumnya?

Setidaknya ada dua alasan yang menyebabkan harta Orang kafir Quraisy tersebut halal bagi para shahabat:

1. Orang-orang kafir Quraisy statusnya adalah kafir harbi, yaitu orang kafir yang secara terang-terangan memerangi kaum muslimin, mengusir kaum muslimin dari tanah kelahiran mereka di Mekah, dan melarang kaum muslimin untuk memanfaatkan harta mereka sendiri.
2. Tidak ada perjanjian damai antara kaum muslimin dan orang kafir Quraisy yang memerangi kaum muslimin.


Perang Badar berlaku pada 17 Ramadan namun sebabkan kita meraikan Nuzul Quran maka kita peristiwa hari penting ini tidak didendang. 14 Tahun setelah turunnya Al quran berlaku peperangan Badar. Pergi masa tu nak ambush . Sebanyak 300 ++ yang menyertai perang Badar. Ulamak tak sepakat dalam bilangan kerana bilangan tersebut anggaran. Tidak ada anggaran yang tepat.Saidina Usman tak terlibat kerana Rukhayah sakit namun teringin untuk berjuang. Tetapi Saidina Usman berkongsi pahala.

Ketika Rasulullah saw keluar, yang mana Abu sufiyan mendapat tahu maka Abu Sufiyan minta bantuan kepada orang mekah.Mereka mengatakan bahawa Rasulullah saw akan merampas barangan dagangan. Maka mereka menyediakn askar yang berjumlah 1000 orang 200 kudan 700 ratus unta. Mereka bawa wanita utk menghiburkan tentera. Abu Sufiyan berjaya ikut jalan pantai dan mereka selamat dari bertemu Rasulullah.


Rasulullah SAW telah menghabiskan sepanjang-panjang malam dengan berdoa dan beribadah walaupun beliau SAWmengetahui bahwa Allah ta'ala telah menjanjikannya kemenangan. Ianya melebihi cintanya dan penghambaannya dan penyerahandiri kepada Allah ta'ala dengan ibadah yang Beliau SAW kerjakan. Dan ianya telah dikatakan sebagai bentuk tertinggi dari ibadah yang dikenal sebagai 'ainul yaqiin.

 Di antara do’a yang dibaca Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berulang-ulang adalah,

“…Ya Allah, jika Engkau berkehendak (orang kafir menang), Engkau tidak akan disembah. Ya Allah, jika pasukan yang kecil ini Engkau binasakan pada hari ini, Engkau tidak akan disembah…..”

Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mengulang-ulang do’a ini sampai selendang beliau tarjatuh karena lamanya berdo’a, kemudian datanglah Abu Bakar As Shiddiq radhiyallahu ‘anhu memakaikan selendang beliau yang terjatuh sambil memeluk beliau… “Cukup-cukup, wahai Rasulullah…”

Perang Badar merupakkan kessungguhan ( struggle) sahabat Namun kemenangan ini adalah pertolongan Allah.Peperangan ini menunjukkan " jika kamu tolong Allah, maka Allah akan tolong kamu.Mudah-mudahan kisah ini dapat memberi pengajaran kepada kita

Singkat cerita, pasukan musyrikin terkalahkan dan terpukul mundur. Pasukan kaum muslimin berhasil membunuh dan menangkap beberapa orang di antara mereka. Ada tujuh puluh orang kafir terbunuh dan tujuh puluh yang dijadikan tawanan. Di antara 70 yang terbunuh ada 24 pemimpin kaum Musyrikin Quraisy yang diseret dan dimasukkan ke dalam lubang-lubang di Badar. Termasuk diantara 24 orang tersebut adalah Abu Jahal, Syaibah bin Rabi’ah, Utbah bin Rabi’ah dan anaknya, Al Walid bin Utbah.

Demikianlah perang badar, pasukan kecil mampu mengalahkan pasukan yang lebih besar dengan izin Allah. Allah berfirman,

كَمْ مِنْ فِئَةٍ قَلِيلَةٍ غَلَبَتْ فِئَةً كَثِيرَةً بِإِذْنِ اللَّهِ وَاللَّهُ مَعَ الصَّابِرِينَ

“…Betapa banyak golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar.” (Qs. Al Baqarah: 249

Kesimpulan

Pengajaran dari peperangan ini menunjukkan bahwa kaum Quraisy tidak bersatu padu.  Ini terbukti apabila ada beberapa puak yang menarik diri sebelum perang terjadi.  Dengan ini sebagai orang Islam kita harus bersatu demi untuk mencapai kemenangan.

Kaum Quraisy terlalu yakin yang mereka akan berjaya memusnahkan Islam yang memang sedikit dari jumlah tetapi tidak dari semangat.  Mereka tidak dapat mengalah tentera Islam kerana semangat tentera Islam begitu kukuh kerana Rasulullah telah berjaya menjalin silaturrahim yang kuat sesama Islam.  Nabi Muhammad S.A.W adalah pentabdir yang berkaliber dan pintar mengendalikan tektik peperangan.  Orang Islam mempunyai pegangan iaitu berjaya didunia atau mati syahid.

5



Mee Hailam

Siakap Kukus Blackpepper

Ayam Papik

Ilmu Yang Diraih

Sumber Rujukkan

Tadarus ... yang pasti telinga Aysh mendengar
Ilmu yang haq akan dapat memberi kemurnian bagi pemiliknya yang akan memberi nikmat keluasan pandangan pada hatinya. Kerana ilmu yang haq dapat digunakan untuk mengenali kebenaran adalah ilmu yang berhubungan dengan hakikat yang pasti. Sesungguhnya orang-orang yang tidak dapat mengetahui hakikat sebenarnya, tidak dapat memperoleh manfaat dari apa yang dilihat, ia dengar dan ia alami, tidak dapat mencapai hakikat  yang benar dari realiti dan pengalaman.Ilmu agama ini tidak akan dapat diraih puncaknya dan tidak dapat dipetik buahnya oleh orang-orang jahil.  Ayuh kita semak firman Allah 

Al - a'raaf ayat 176


وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَٰكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الْأَرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ ۚ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِنْ تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَثْ ۚ ذَٰلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا ۚ فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tinggikan pangkatnya dengan (sebab mengamalkan) ayat-ayat itu. Tetapi ia bermati-mati cenderung kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya adalah seperti anjing, jika engkau menghalaunya: ia menghulurkan lidahnya termengah-mengah, dan jika engkau membiarkannya: ia juga menghulurkan lidahnya termengah-mengah. Demikianlah bandingan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir.


Allah menurunkan ayat-ayat Allah kepada umat manusia untuk meninggikan darjat manusia akan tetapi manusia lebih suka melepaskan diri! Melepaskan diri dari ayat-ayatNya , meninggalkan pakaian wahyunya yang telah diberikan. Manusia lebih suka menyimpang dari hidayah lalu memilih mengikut hawa nafsu.Lebih suka berkubang dengan lumpu!  Berapa banyak manusia yang diberi kesempatan diberi petunjuk namun tidak dapat melihat petunjuk. Mereka hanya menggunakan petunjuk tersebut dengan menyelewangkan kalimat dari maksud yang sebenarnya dengan tujuan memenuhi hawa nafsu mereka.Hanya mengguakan ilmu sebagai wasilah untuk mengikut jejak hawa nafsu mereka kerana mereka dikuasai oleh keperluan duniawi mereka.

Jadi ilmu bukan sekadar maklumat yang terkumpul akan tetapi ilmu adalah ikatan aqidah yang mendorng untuk merealisasikan ubudiyah kepada Allah dalam hatinya didunia ini.

Alhamdulillah hari Nuzul quran kami merasa nikmat menimba ilmu disamping mengeratkan ukhwah ukhti Mawaddah walaupun tarikh tersebut terdapat perbezaan pendapat namun  bukan tarikh yang perlu diketengahkan dalam perbincangan berkaitan Nuzul al-Quran tetapi sejauh mana semangat kita dalam menghayati isi kandungan al-Quran. Al-Quran bukan sekadar kitab suci yang diritualkan pada masa dan majlis keagamaan tertentu sahaja. Al-Quran juga bukan hanya himpunan ayat keramat yang berguna menghalau syaitan atau jin yang membuat onar. Ia juga bukan sekadar teks Arab yang didalami perbincangan alunan hurufnya dalam kerangka Tajwid atau Tarannum. Ia juga bukan hanya lafaz jampi yang bakal menaikkan harga produk ala-islamik yang semakin membanjiri pasaran.


Sebaliknya ia adalah kitab suci yang mengumpulkan segala khazanah dunia dan akhirat. Bicaranya mengandungi Tajwid, Tarannum, Tahfiz, Tafsir, Ekonomi, Falsafah, Jihad, Perubatan, Psikologi, Kejuruteraan, Ketenteraan dan segalanya. Semakin banyak kajian dibuat terhadap al-Quran maka para pengkaji akan semakin lemas dan mabuk dalam lautan ilmu Allah yang tidak bertepi atau berdasar. Benar sekali firman Allah:

مَا فَرَّطْنَا فِي الْكِتَابِ مِنْ شَيْءٍ ثُمَّ إِلَى رَبِّهِمْ يُحْشَرُونَ

Ertinya: Tiada Kami tinggalkan sesuatu pun di dalam kitab Al-Quran ini; kemudian mereka semuanya akan dihimpunkan kepada Tuhan mereka (untuk dihisab dan menerima balasan) (al-An’am[6:38]).

Setiap patah ayat al-Quran adalah cerminan kuasa dan ilmu Allah yang tiada tara agungNya 
Bayangkan apa akan jadi jika Allah tidak menurunkan al-Quran kepada baginda Rasulullah SAW? Kita pasti tidak akan mengenali siapa nabi Muhammad SAW. Kita juga mungkin tidak akan mengenali Islam dan siapa Tuhan kita. Kita mungkin masih bergelumang dengan berbagai anutan agama yang tidak tentu jalan akhirnya.

Oleh itu kita wajib bersyukur seumur hidup kerana rahmat dan kasih sayang Allah yang menurunkan kitab ini. Syukur dengan Nuzul al-Quran bermaksud mengambil segala isi kandungannya secara benar, menyeluruh dan adil. Kita tak mahu orang Islam yang cacat iman berinteraksi dengan al-Quran. Kita tak mahu Muslim yang lidahnya tidak putus membaca al-Quran namun akhlaknya yang buruk memfitnah kesucian al-Quran. Kita juga tak mahu Muslim yang agresif memperjuangkan Tajwid dan seni lagu al-Quran tetapi sangat “alahan” untuk mengamalkan isi kandungannya. Kita tak mahu merosakkan rasa syukur dengan Nuzul al-Quran dengan semua itu.


Ukhti Azizah yang istiqomah menjadi pendorong

 Wahai diri, panjatkan doa secara konsisten agar diberikan rasa cinta yang mendalam terhadap al-Quran. Apabila cinta sudah berputik, orang beriman pasti akan menjadikannya teman hidup. Usaha ini seiring dengan doa Rasulullah SAW:

اللَّهُمَّ إِنِّي عَبْدُكَ وَابْنُ عَبْدِكَ وَابْنُ أَمَتِكَ نَاصِيَتِي بِيَدِكَ مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤُكَ أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَدًا مِنْ خَلْقِكَ أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِي كِتَابِكَ أَوْ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِي عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ أَنْ تَجْعَلَ الْقُرْآنَ رَبِيعَ قَلْبِي وَنُورَ صَدْرِي وَجِلَاءَ حُزْنِي وَذَهَابَ هَمِّي

Ertinya: Ya Allah! Sesungguhnya aku ini adalahlah hambaMu, anak kepada hambaMu (lelaki dan perempuan), ubun-ubunku mutlak pada tanganMu, telah tetap padaku hukumMu, adil padaku ketentuanMu. Aku mohon dengan semua nama yang Engkau miliki, sama ada yang Engkau namakan sendiri untuk diriMu, atau namaMu yang Engkau pernah ajarkan kepada mana-mana makhlukMu, atau (namaMu) yang pernah Engkau turunkan dalam kitabMu, atau yang Hanya Engkau ketahui dalam ilmu ghaib di sisiMU, (aku mohon dengan semua itu) agar Engkau menjadikan al-Quran sebagai penghibur hatiku, sinar bagi hati jantungku, penghilang kesedihanku dan penghapus kesusahanku (Musnad Ahmad).

Bila Islam datang kita diseru menggunakan aqal yang sebelum kita dimandulkan aqal oleh jahiliyah


Sumber Rujukkan 
Menu berbuka yang simple memandang kan nak bergerak segera ke Surau mengikuti tazkirah Ramadan oleh Dr Rozaimi

Ayam Goreng salut Bread crumbs
Kerabu Bilis


Rujukkan

- Ensiklopedia LARANGAN menurut Al-quran dan as sunnah-
- Article Nuzul Quran oleh ustaz Abdullah Bukhari Utusan 17 Jun 2016