Mujahadah


Mujahadah adalah memaksa diri meninggalkan perkara-perkara yang boleh merosakkan jiwa

Friday, February 27, 2015

Plastik




Semalam kelihatannya Amaar kelihatan sangat cemar (kotor) dengan baju yang agak besar. Beliau merasa kosong kerana abang-abang tiada dirumah. Amir ada sesi pemilihan bola sepak dan Adam pula berada dikampung Muar Johor.

Jiwa ini terasa bagaikan terasa agak murung melihat keadaan anak-anak  Namun untuk menenangkan dan pasti jika kita ingin memiliki hati yang tenang tenteram, hanya ada satu cara sahaja iaitu dengan zikrullah dan bacaan-bacaan ayat yang kita ingatkan. Kumulakan bacaan dengan surah Al Mulk yang setakat ini hanya ayat ku tujuh baru dihafal. Alhamdulillah, Hati mula tenang dan  tenteram  kupanjat syukur dengan nikmatnya dan sabar menghadapi ujian kehidupan dan memupuk diri agar ada ada sifat maaf-bermaafan, dapat mengawal kemarahan, berpuas hati dengan apa yang dimiliki dan sentiasa bersangka baik dengan Allah dan manusia.

Naik keatas, tetiba terdengar deringan talifon... dan sudah kujangaka panggilan dari Alif. "ibu datang tak nanti Ahad ni?" Lantas jawabku "ibu tak pasti lagi kerana Ahad ni ibu ada meeting Surau." Kedengaran suara syahdu darinya....ibu tak pe lah. Alif menangis ke? Alif anak yang kuat kenapa sayang.. dia terus melayan hatinya lara. Hati ini tidak tenteram lantas menenangkannya  Ingat sayang Allah ada, Alif nanti solat dan cerita dengan Allah..." Ya Bu"  Insya Allah ibu akan datang dan ibu akan usahakan datang. Ibu mana yang tahan dengan tangisan anak yang rindukan ibunya. Semasa menghantar dia pulang ke Sekolah Menengah Agama Hira kelihatannya dia tenang rupanya PLASTIK sahaja.

Sekurang-kurangnya anakku ini cuba menjadi plastik untuk tidak merisaukan kedua ibu dan abahnya tetapi ramai manusia   menjadi plastik untuk kepentingan diri menjaga poket masing-masing.
Justeru, apabila melibatkan urusan orang lain, belajarlah untuk menghormati hak mereka. Untuk lebih selamat, ringankanlah mulut kita bertanya dan membantu  walaupun bantuan tak sebesar mana kerana kita pun bukan orang yang berADA namun niat membantu itu dapat meringankan jiwa-jiwa insan lain yang sedang gelisah. Ingat bahawa langit tidak selalu cerah......





Thursday, February 26, 2015

La Tahzan ..Allah Senantiasa Ada



Cuti Hari Raya Cina yang lalu maa  banyak dihabiskan bersama anak gadis ini. Beliau menceritakan kisah gembira beliau tentang malam anugerah dekan akan berlangsung tak lama lagi dan memang tergambar diwajah beliau betapa gembiranya beliau.

Namun sebentar tadi tiba-tiba dikejutkan dengan personal  message whasup dari beliau. " Ibu anis tak boleh buat kuiz tadi"... and she crying . Naluri seorang ibu boleh merasainya. Lantas dengan segera ku membalas whatsup itu "Don't stress over things you can't control, you have done the best and be happy and cheerful my dear. what u need to do tawakkal and berdoa. Laa tahzan .

"I alone here ibu and like no one to tell my sad thing.. " Lantas ku jawab ingat wahai anakandaku, Allah ada..selalu cerita dengan Allah Bangun solat dan adukan segalanya. Allah mendengar dan ibu senantiasa bagi telinga ibu untuk awak dan jangan rasa diri seorang. Dimana awak berada Allah ada.

"Terima kasih ibu..." and ingat kakak I m your number one fan... She give a smile face .

Alhamdulillah merasa reda. Faham sangat keadaannya yang mana perasaan dengki sesama sahabat pasti timbul dan pernah merasa dizaman kuliyyah dulu. Bila kita dianugerahkan sesuatu pasti kawan-kawan mulai menjauhi mungkin kerana perasaan dengki tertanam itu lumrah. Sabar wahai anakaanda ku yang jauh disana. Hayati kisah nabi yusuf wahai anakanda.


melalui ayat 7, surah Yusuf, Allah SWT telah menyatakan,
Demi sesungguhnya! (Kisah) Nabi Yusuf dengan saudara-saudaranya itu mengandungi beberapa pengajaran bagi orang-orang yang bertanya (tentang hal mereka untuk mengambil iktibar).
ibrahnya kita lihat  bagaimana sesama adik-beradik bersifat dengki, khianat atau busuk hati sehingga sanggup berniat membunuh saudaranya sendiri. Itulah intipati kisah Yusuf dan saudaranya terlangsung beribu tahun yang lampau. Malah bagi mereka yang berilmu, kisah silam seiras bermula lebih awal seawal peristiwa bagaimana Qabil membunuh Habil kerana mempunyai penyakit hati yang sama. 

Namun kakak berprasangka baiklah.... setiap kejadian Allah beri itu pasti ada tersirat disebalik kejadian. Hidup ini satu pelayaran yang mana hanya mencari redha Allah untuk menuju ke syurga dan kemuncak didalam syurga apabila Allah redha sehingga kita dapat melihat Allah di syurga. Itu yang selalu dipesan pada Anak-anak bahawa segalanya tunjak utama adalah solat. Yang sibujang selalu diingatkan solat berjemaah di masjid. Adam yang kini berada kampung Lenga Muar Johor memang tidak putus berpesan untuk dia bangun solat berjemaah. Sampai bila perlu kita lakukan ?...jawabnya sampai bila-bila jangan putus harap. Sekurang-kurangnya anak-anak kita menjadi lebih baik pada kita kerana pada usia mereka ini kita jauh lebih jahil. Aurat tak tahu makna sebenar dan hijab sekadar fesyen . 

Manusia  yang berfikir belajar daripada kehidupan. Membuat pilihan yang betul berlandaskan al-Quran dan sunnah Rasulullah saw. Berusaha memperbaiki diri, mengelak daripada tertipu bisikan syaitan yang direjam.


Dan sesiapa yang menghendaki akhirat dan berusaha mengerjakan amal-amal yang baik untuk akhirat dengan usaha yang layak baginya, sedang dia beriman, maka mereka yang demikian keadaannya, diberi pahala akan amal usahanya.

(Terjemahan surah Al-Israa':19).

Sesungguhnya manusia yang diberi aqal akan terus bergerak mencari yang lurus dan pastinya akan bergerak bersama orang yang tersayang disamping anak-anak dan suami dan keluarga untuk mencari kejayaan hakiki  jiaitu mengejar syurga Firdaus.

semoga kita memasuki syurga Allah tanpa dihisab dengan rahmatnya. Lalu, dikurniakan Allah sebuah mahligai indah permai yang mengalir sungai di bawahnya.. Mudah-mudahan syurga Firdaus ya Allah.

Ya Rab, Tuhan penguasa alam dunia dan akhirat … perkenankanlah

Rujukkan : Prof Dr Kamil Ibrahim dan Prof Dato Dr Asri Zainal Abidin 



Wednesday, February 25, 2015

Mencapai Matlamat.

Mengubah rutin sememang agak sukar. Apatah lagi jika dikaitkan dengan tabiat, ia lebih sukar. Untuk merubah jadual anak-anak untuk bangun seawal subuh memang sangat sukar. Dulu kami mengambil ringan dengan alasan kasihankan anak-anak untuk menggerak mereka ke subuh. Atas alasan kasihan tetapi sebenarnya kita membiar mereka hanyut.

Jika benar kita kasih, kita perlu usaha lebih dari orang biasa-biasa. Usaha kami lagi perlu kuat lagi meamndangkan kami punyai 6 jasad yang perlu digerakkan setiap sebelum subuh. Usaha itu memang berat pada awalnya namun ia perlu diserap dalam jiwa anak-anak. Bukan waktu subuh dijaga malah malam mereka juga dijaga agar tidak alpa dengan dunia gadget mereka.



Pada fikiran jahilku dulu, biarlah mereka kerana mereka masih jauh lagi tetapi tidak kah mereka ini juga akan jadi seperti kita maka putaran masa berubah cara mendidik pun berbeza. Kenapa perlu disamakan dengan cara kita. Sedikit demi sedikit, kita berharap dapat melakukan  melakukan yang terbaik yang seperti sunnahnya Rasulullah saw. Solat berjemaah kalau dulu setakat isyak perlu diusahakan untuk lima waktu.

Agama ada maqasit maksudnya iaitu tujuan tertinggi dalam agama. Mengapa dianjurkan kita solat berjemaah  kerana kita diajar untuk kita bersosial dan bergaul sebab itu kita diajar adab ke masjid untuk capai tujuan. Ada benda yang dihendak kita capai dalam sesuatu yang difardhukan pada kita. Agar kita capai sasaran. "To achieve the higher objective" Namun  satu perkara yang sukar nak dilakukan adalah istiqomah. Hidup kita sendiri yang tahu sejauh mana kita boleh berpegang dengan prinsip yang kita katakan. Orang yang istiqomah malaikat turun padanya dan berikan khabar gembira padanya dan mudah-mudahan Allah memberikan kita istiqomah.

Turunnya agama semata-mata untuk kepentingan hambanya



Rujukkan : Prof Dr Ustaz Asri and Prof Dr Muhd Kamil

Tuesday, February 24, 2015

Berbicara Dengan si Kecil

Masa beredar begitu pantas, dan pastinya cara mendidik kami semasa Anis dan Aysh pastilah jauh berbeza dan benar-benar ketara. Dilihat dari keakraban Aysh dan abahnya seolah-olah memahami pertuturan abahnya. Ketika dikenangkan masa lalu, rasanya tidak seakhrab ini tutur kata si abah  pada Anis dikala kecilnya malah  jarang berkomunikasi kerana mungkin  dibenaknya ketika itu tiada faedahnya atau  tidak penting bagi anak-anak yang masih belum memahami namun sebenarnya tidak. Cabaran membesarkan anak-anak dikala nyata amat berbeza.

Kehadiran permata hati ini melakarkan kisah-kisah dalam hidup kami dan lantas mewarnai kehidupan yang akan pasti menjadi sejarah dan  kenangan buat kami.Tiada siapa yg mejangka akan hadirnya sicilik Aysh dalam keluarga kami.Moga diberi kekuatan & istiqomah untuk kami jaga solatnya, jaga waktu tidurnya dan jaga makannya itulah tiga perkara utama  yg perlu kita jaga dlm mendidik anak2...insyaallah teratur anak kita. Itu pasti impian semua ibu bapa.

Kisah kami kisah biasa-biasa yang berusaha untuk menadi menjadi luar biasa untuk menjadi orang yang terpilih dan termasuk dalam golongan 20% yang disebut oleh Prof kamil yang sering disebut-sebut didalam kuliyyahnya kemana sahaja. DIA yang menyuluh jalan selagi manusia mendekatkan diri dengan cahayanya. Perjalanan ini sering terduka dengan pelbagai cabaran dan ujian. Semakin jauh perjalanan semakin terasa cabarannya begitu juga semakin luas pandangan, semakin melonjak-lonjak hawa nafsu dengan tarikkan dunia. Lalu sekali-sekali kita terpesona dengan rayuan dunia dan alpa untuk membiasakan yang betul dan membetulkan yang biasa,

 Dalam melayari perjalanan hidup ini, pelbagai tempat persinggahan yang berbeza-beza kisahnya. Setiap persinggahan akan melakar wajah yang berbeza-beza dan perbagai watak. Dalam keluarga sahaja kita memegang pelbagai watak, watak ibu, isteri dan sahabat dirumah dan dilokasi lain mungkin akan memegang watak yang lain yang penuh dengan cerita.

Namun Alhamdulillah kerana kisah-kisah ini pasti tersemat menjadi kenangan terindah. Lebih indah jika pengembaraan ini dikaitkan dengan kejadianNYA.  Kerana kehidupan ini adalah satu pengembaraan  Segala yang berlaku lihatlah dengan mata hati dan ia pasti menjadi motivasi untuk diri untuk berubah dan mentaksirkan semula laluan yang kita yang kita lalui adakah benar-benar jalan yang benar?

Pejalanan ini pastinya bernokhtah namun semua insan tidak mengetahui bila hujungnya. Dalam masa berbaki ini berbaloikah kita mensia-siakannnya dengan nafsu dunia.


Moga Allah senantiasa satukan hati kami dan kami dan anak-anak akan ditemukan di Jannah itulah harapan kami.

Sunday, February 22, 2015

Luar Biasa

Bekalan buat Alif dan Kakak di Asrama, Madu, Habatus Sauda, Kurma dan Kismis
 
Rezeki dari Allah memang kita tak menjangka dan ia datang tanpa disangka-sangka. Rezeki Allah SWT sememangnya kelihatan luar biasa. Misalnya … sebelu ini saya pasti terkial untuk menyudahkan sebuah buku silap-silap ianya hanya setakat hiasan di almari buku seperti pepatah dari seorang sahabat "dust collector not book collector' namun tidak lagi sekarang.
Subhanallah, berkat masa yang Allah beri dalam masa dua bulan sudah hampir 3 buah buku saya dapat sudahkan namun  jika dulu terkial-kial nak sudahkan satu buku mungkin mengambil masa setahun. Indahnya konsep rezeki milik Allah SWT yang kita amati  banyak kejadian yang tanpa diduga. Allah ya Allah … kesemuanya jika kita mahu berfikir pasti Allah akan bukakan dan seterusnya merasa nikmat syukur itu.

Kisah menarik juga dengan anak-anak kerana selama ini memang agar sukar sekali untuk mereka bangun untuk jemaah dan hadir ke kuliyyah bersama-sama.Kali ini anak-anak bagaikan mendengar tanpa bantahan dan jika benar sesungguhnya ini rezekimu ya Allah aku  bersyukur.

Satu peristiwa yang melucukan pabila kami bertiga bersama, Aysh  dan Anis ditegur oleh sahabat dari Qariah Surau Al Mawaddah setelah kuliyyah subuh bertanyakan Anis. Setelah dimaklumkan padanya bahawa Anis ini anak kami yang sulung maka amat terkejut kerana tidak pernah menjangka bahawa kami punyai anak gadis sebesar itu dan ku tunjukkan Adam diketika berkurta hitam lagi tersentak ... katanya apa petua anda kelihatan kecil ? Saya hanya mampu membalasnya dengan senyuman.




Monday, February 16, 2015

Reja Kehidupan Yang Tertinggal Sangat Suntuk

Reja kehidupan kita sangat suntuk dan semakin susut buat kita..masa tersisa umpama butir mutiara sgt berharga...masih berbaloikah kita utk perkara yg mengalpakan...ayuh kita impikan ke syurga tanpa dihisap...

Memang amat tersentuk dan membangkitkan semangat untuk terus berkhidmat kepada sang suami kerana mendengar kata-kata Prof memuji isteri, lantas diri ini terus google background si isteri, subhanallah begitu setia sang isteri senantiasa bersama dan terus cekal berkhidmat.

Bukan itu sahaja penerangan Prof membuatkan hati untuk tanamkan usaha untuk mengingati mati kerana perbanyakkan solat dan juga kita diingatkan bahawa kita akan bertemu Ramadhan tanamkan persediaan kita dalam diri untuk bersedia.

Dan seterusnya untuk menyiapkan diri kita untuk menjadi tetamu Allah akar kita dapat nikmati umrah yang benar-benar diterima umrah mabrul. Haji mabrul hanya tahu bila kita mati apabila kita masuk syurga. Maka kita perlu kekalkan sehingga ke mati. Kekalkan perasaan dan bentuk hidup di Masjid Nabawi dikawasan kita. Kekalkan solat berjamaahnya insya Allah kita boleh menjadi orang yang terpilih untuk masuk syurga tanpa hisab. Pesanan Prof lagi cuba jadikan rumah kita sebagai taman syurga. Cuba hidupkan majlis ilmu dirumah walaupun dengan hanya baca sepotong hadis.

Jutaan terima kasih kepada Prof Muhd kamil kerana menghasilkan buku-buku yang memberi motivasi dan ispirasi untuk mendekatkan diri dengan Allah SWT

Wednesday, February 11, 2015

Berputiklah Kasih






Berhampiran ada Al-Aqra’ bin Hayis At-Tamimi yang sedang duduk. Lelaki itu kemudian berkata, “Aku memiliki sepuluh anak dan tidak pernah aku mencium seorang pun daripada mereka.”

Rasulullah segera memandang kepadanya dan berkata, barang siapa yang tidak mengasihi, maka ia tidak akan dikasihi.”Sifat kasih sayang Rasulullah juga terserlah ketika bersolat di mana Baginda tidak melarang anak-anak mendekatinya. Hal itu diceritakan Abi Qatadah, “Suatu ketika Rasulullah mendata­ngi kami bersama Umamah binti Abil Ash iaitu anak Zainab, puteri Rasulullah.

Maka dengan kisah ini, cuba memupuk diri untuk mengaplikasikan kedalam diri dan sesungguhnya Allah pasti menunjukkan j alan. Hari ulang tahun kali ini amat berbeza sekali, ku redah berkunjurng ke rumah bonda dan kujemput beliau untuk minum petang bersama dan tergambar kegembiraan diwajah beliau.  Sesungguhnya hari kelahiran orang perlu diraikan adalah ibu kita kerana hari tersebut bersusah payah beliau melahirkan kita. Terima kasih mak itulah ungkapan yang terlahir.

Tak kala melayan bonda minum kedenganran deringan phone message whatsup dari Anis dan kelihatannya message nya." Ibu tengok Instagram cepat " katanya dan kulayari dan terlihat message yang memang penuh full of surprise. The wishes from our loved bring out the warm & fuzzy feelings.  Memang sesungguhnya kita ingin dikasihi maka curahkan kasihmu maka pasti kita akan dikasihi. Pesannya lagi ibu, kawan-kawan Anis semua wish kat ibu cuba ibu tengok instagram. MasyaAllah, berkawan dengannya menjadikan kita dikasihi dan terasa muda pulak diri ini.Pesanan buat semua anakanda ditapah " Wahai anakanda di Tapah,  teruskan perjuangan sebagai mujahidah bangun untuk membantu ummah".

Sungguh terkesan dengan metafora tarik tali dengan anak-anak

Saturday, February 7, 2015

Berdiri Teguh Wahai Pewaris Al Fateh


Wajah sahabat yang sangat hampir ketika ini dan hari ini genap usia beliau setahun. Moga senantiasa erat teguh dan utuh bersama wahai puteri.Berharap senantiasa bersama walau apa keadaan dan menannam semangat dalam diri untuk untuk senantiasa bangkit berjuang untuk ummah. Semangat mujahidah disemai dari dalam kandungan lagi. Aysh Ayshah , doa ibu senantiasa mengiringimu wahai puteri ibu

Saturday, January 24, 2015

Majlis Aqiqah Aysh Aysyah ..Terjalinnya Kasih




Kupanjat syukur kerana segala perancangan untuk majlis Aqiqah berjalan dengan sempurna. Limpahan kasih sayang dari semua auntie-auntie yang hadir bagi memeriahkan suasana dan membuat hati kami terharu.

sebelum majlis bermula Adam Amir dan Amaar bertungkus lumus membersihakan rumah kami. Adam dan rakannya achat dan azril  sangat bersemangat dalam usaha mengecat rumah.  Kelihatan rumah kami terasa benar lapangnya, almaklumlah rumah kurang perabot.

Malamnya pembersihan terakhir sebelum menjelang esok.



Majlis dimulakan dengan majlis bacaan yassin yang dipimpin oleh ustazah Hidayah. Setelah itu diikuti dengan tazkirah ringkas menceritakan cara mendidik anak-anak . Sangat terkesan penerangan dari  ustazah lebih-lebih lagi dalam usaha mendekatkan diri dengan anak-anak meningkat dewasa. 

Metafora tarik tali itu sangat benar dan yakin ianya dapat merapakan hubungan dengan anak-anak. Contohnya kita ingin anak kita sama-sama sertai solat subuh dan kuliyyah bersama pastinya anak juga ingin ibubapa mereka bersama dengan mereka dalam acara yang mereka minati. Tak salah kita bersama menonton wayang bersama dan kita kaitkan cerita wayang yang ditonton dengan ibrah yang baik. sebagai contohnya Hobbit banyak teladan yang kita boleh ceritakan pada anak-anak selain dari sifat tamak yang tertanam dalam diri mereka.




Pencerahan yang sangat menarik buat kami ibu-ibu membuka mata kami


Pada hari sebelum majlis iaitu hari jumaat kami menyaksikan penyembelihan kambing Aysh. Alhamdulillah dipermudahkan segalanya dan kami dapat mengaminkan penyembelihan tersebut. Penyembelihan di kandang ternak Mayah Catering.  Masakkan Kambing Kuzi memang sedap dan ramai yang memujinya.

 Berikut adalah sahabat yang sangat banyak membantu. Mereka semua menyuntik semangat dikala suka dan duka. Terasa amat beruntuk kerana memberikan dan menghadirkan sahabat2 ini didalam hidup ini. Merasa sangat selesa dengan kehadiran mereka dan  akan terus berkawan sampailah bila2.

Dalam Islam tu sebenarnya sangat mengangkat darjat sesiapa yang bersahabat kerana Allah. Seorang sahabat yang bersahabat kerana Allah akan mencintai sahabatnya itu melebihi dirinya sendiri. Dia inginkan kebaikan kepada sahabatnya itu sepertimana dia inginkan kebaikan itu padanya. Menegur bila perlu dan mengajak ke arah kebaikan. Dan bila mana dia menyedari kekurangan daripada sahabatnya itu, dia berlapang dada. Sahabat seperti inilah yang akan sentiasa teguh bersama dalam apa jua keadaan sekalipun.


wajah-wajah adinda kesayangan hamba, Ayu, Ana, Ikin dan Ida






Aysh kehadiran mu tidak pernah dirancang namun kami beryukur kerana kehadirannya banyak memberi semangat kepada kami sekeluarga untuk terus melangkah mencari jalan NYA. Semoga menjadi penegak kalimatullah, sehebat Khadijah, sesabar Hajar Secantik Zulaikha dan sebijak Ayshah yang seperti namanya....











Monday, January 12, 2015

Bermula Pelayaran Ilmu Amaar Nijad Mohd Fuzi

Moga berjaya membina sahsiah dan peribadi dan pembangunan akhlak yg dituntut oleh Islam. Sekadar memerhati dari jauh gelagat anak ini hari ini Alhamdulillah abangnya senantiasa memantau adiknya ini. Walaupun kelihatan tulus pabila ditanya ... Amaar penatlah buuuu jawabnya

Sunday, January 11, 2015

Bentuklah Peribadi Yang dituntut oleh Islam


Akhlak yang mulia juga merupakan natijah dan tanda dari iman yang sebenar. Tidak ada nilai bagi iman yang tidak disertai oleh akhlak yang mulia. Pernah Rasulullah SAW ditanya oleh seorang sahabat,”Apakah deen itu?”. Lantas baginda menjawab dengan sabdanya,”(Deen itu) adalah akhlak yang baik”.
Akhlak juga merupakan amal yang paling berat yang akan diletakkan dalam neraca hamba pada hari kiamat kelak. Maka sesiapa yang rosak akhlaknya dan buruk amalannya tidak akan dipercepatkan hisabnya. Dalam Islam akhlak adalah merupakan intipati bagi segala ibadat. Tanpa akhlak ibadat hanyalah merupakan adat resam dan gerak-laku yang tidak mempunyai apa-apa nilai dan faedah. Berhubung dengan solat umpamanya, Allah telah berfirman yang bermaksud;

“Sesungguhnya solat itu mencegah daripada  perkara jahat dan mungkar”. ( 29 : 45 ).
Lantaran itu, wahai anakanda ku Alif, walaupun dimana berada jagalah peribadi dan sambil menyusuri dan melayari pelayaran hidupmu jangan lupa untuk membentuk peribadimu sepert yang dituntut oleh Islam.

Hari ini merupakakan hari yang penuh caturan pagi, Pendaftaran Alif ke  Sekolah Agama Islam Hira di Jeram dan petangnya Kakak ke Uitam Tapah Perak. Moga kukuh memikul amanah dan jangan ingkar perintah Allah 

Saturday, January 10, 2015

Misi Bantuan Banjir ke Temerloh

Kali ini kami anak beranak bersatu hati turun dan membantu dan kami merasai pendiritaan mereka. Percutian sekolah penuh terisi dengan misi membantu mangsa banjir. Dan surau mengorak langkah bijak apabila mengusulkan agenda untuk membantu ke Manek Urai dan Temerloh.

Midi kali akan diiringi sebanyak 32 kenderaan 4x4 dan kanda dan anakanda akan turut serta.  Pada mula nya hajat dihati ingin turut serta namun Aysh lagi memerlukan ibunya kerana demam disaat akhir kembara ke termerloh.

Misi muslimat bertolak pada pukul 6.30 pagi pada 10 January dan tiba ditemelorh pada 10 pagi

  Gelagat si Genit membantu...
 Apalah yang nak dicarinya tu
 Ehhh .. Tolong ibu...
 
siapa yang bertelekung niiii



 Misi membawa 200 set bekalan iaitu satu tong gas, satu dapur, satu set ibadah, satu set pinggan dan makanan yang merangkumi, beras, gula, sardin, susu milo, minyak,
 Misi ini juga membawa seramai 16 orang cheff Melayu dari kesatuan cheff malaya antaranya Cheff zubir, Cheff Joe dan ramai lagi. Mereka memasak dan mengagih-agihkan makanan ke mangsa.

Tu diaaaa Udangggg pheww

Wednesday, January 7, 2015

Ambang 2015

Ambang tahun 2015 kami raikan bersama seorang lelaki penting dalam hidup kami. Beliaulah pemimpin kami, pembela kami dan juga tempat kami berkongsi cerita. Semamangnya segala ujian yang dilalui kami hadapinya dengan penuh redho dan tahun lebih bermakna dengan kehadiran Aysh Ayshah.
 
Aysh umpama pemberi semangat kepada kami dan sahabat sejati kepada ibunya, kemana sahaja bersama ke Surau dan kemana sahaha
 


Raikan hari ulang tahun. Dessert di mahattan memang terbaik Mr kanda pun suka
 

 Melayan keletah my best friend... Cik Aysh Ayshah
 
 Tu dia hidangan ...
 
The best photo for year 2015...
ni cik Aysh Ayshah .. pembakar semangat buat ibunya