Mujahadah


Mujahadah adalah memaksa diri meninggalkan perkara-perkara yang boleh merosakkan jiwa

Friday, April 22, 2016

Rindu Pada Jejaka Ini

Terkesan degan teguran seorang insan yang bernama anak. Memang sangat terkesan. Seharian memikirkan kata-kata yang lahir dari mulut yang bernama anak, Menjadikan diri ini muhasabah betapa kerdilnya diri dimata mereka. Ibu yang tidak sempurna yang seperti yang diimpikan.

Wahai anak ibu akur, diri ini bukanlah seorang ibu yang sempurna namun percayalah bahawa semua ibu mahukan anak-anak menjadi hamba yang taat pada NYA

iImam Ghazali rhm pernah menyatakan bahawa cukuplah seseorang hamba dikatakan sudah “memberontak” kepada Tuhannya apabila dia menukar kebiasaan-kebiasaan dalam hidupnya apabila diuji Allah dengan sesuatu yang tidak disukainya. Misalnya,dia perlu bangun awal dari kebiasaannya tidur hingga dinihari...dan banyak lagi namun ingatlah kata Allah

 "Ada perkara yang kamu tidak suka tetapi ia baik bagi kamu dan ada perkara yang kamu suka tetapi ia buruk bagi kamu, Dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan kamu tidak mengetahuinya”
Surah Al Baqarah : 216 ..

Jadi, kita tidak akan merungut, stres dan tertekan dengan ujian hidup. Bila kita diminta berubah maka tidak perlu melatah dengan menyalahkan orang lain.

Tadbirlah hidup kita sebaik-baiknya, namun ingatlah takdir Tuhan sentiasa mengatasi tadbir insan. Jangan cuba mengambil alih “kerja Tuhan” yakni cuba menentukan arah angin dalam kehidupan ini tetapi buatlah kerja kita, yakni mengawal pelayaran hidup kita dengan meningkatkan iman dari semasa ke semasa. Kata bijak pandai: “It’s not what happens to you, but it’s what you do about it. It is not how low you fall but how high you bounce back!”

Adam, Alif, Amir Amar dan Aysh izinkan ibu membimbing mu semoga ibu dapat perbaiki kesilapan diri.dalam melayari hidup yang berbaki sebagai seorang ibu, isteri kepada suami tercinta, seorang anak kepada seorang ibu yang tegas dan seorang sahabat kepada anak yang sangat matang.

Untuk mencapai apa yang kita inginkan, kita mesti melakukan perubahan. Kita perlu lebih berusaha, menambah ilmu dan berani melakukan langkah-langkah baru dalam kehidupan. Ringkasnya, kita perlu berubah. Tetapi perubahan itu “awkward”– yakni canggung, kekok dan tidak selesa sifatnya.Oleh itu ramai yang tidak menerima maka lahirlah kata-kata yang angkuh " biarlah aku dengan cara aku". Angkuh dan sombong bunyi, Baiklah teruskan laa dengan caramu moga dengan cara mu itu akan menemui kebahagian.

Adam, Alif, Amir Amar dan Aysh .. yang masih ingin mendengar insyaAllah ayuh usahakan mencari redhonya. Doa ibu senantiasa mengiring kalian....




Tuesday, April 19, 2016

Tanggungjawab Diutamakan

 Penantian beliau terjawab sudah. Memang lama Mr. Kanda impikan dan akhirnya terjawab. Terlalu lama untiuk beliau memiliki namun oleh kerana tanggungjawab yg diutamakan beliau tangguhkan impian beliau.

SAHABAT
Sebagai isteri dan juga sahabat mememang sangat memahami naluri seorang suami. Saya cuma tumpang bahagia melihat dia gembira memiliki apa yang diidamkan selama ini. Teringat-ingat akan kisah ukhtie yang kami ziarah kerumahnya kerana patah jari kakinya.

PENAMPILAN
Kagum melihat beliau yang senantiasa cantik dirumah. Dan kami bertanyakan rahsia dan antara rahsianya melaksanakan petua arwah Bonda beliau yg sangat tegas dalam mengurus suami. Bukan sekadar sebagai sahabat malam beliau memastikan keterampilan suami perlu dijaga. Bukan sahaja beliau perlu cantik tetapi keterampilan suami lebih lagi perlu dijaga.

MASAKKAN
Makan pakainya..dan merasa kurang selesa bila makan di luar. Masak untuk suami satu kemestian. Air tangan tu penting katanya ..pergi manapun sang suami pasti dia akan ingat masakkan kita. Alhamdulillah banyak petua yg kami perolehi. Dapat juga bawakan cucur udang buat beliau merasa puas hati melihat beliau suka akan buah tangan yang tak seberapa ini.

Perjumpan kali ini Sgt ringkas namun ia memenuhi tujuan. Niat kami menghiburkan ukhtie kami yg kerinduan dan setelah mereka menjamah cucur yang panas dari kuali tiba masanya untuk berangkat menemani Mr Kanda untuk temu janjinya dengan "Mr Black"
Memang tersangat singkat perjumpaan namun terlerai rindu buat ukhti semua. Mereka ini semua pembakar dan 3 semua miliki  PHD dalam bidang masing-masing. Idea mereka dalam memajukan umah sangat mengkagumkan dan menjadi inspirasi dalam hidup ini dalam meneruskan tanggungjawab srikandi surirumahtangga.

Alhamdulillah siap cucur buat ukhtie walaupun kelam kabut  untuk memenuhi dua amanat.

Alhamdulillah Mr Black yang ditunggu telah tiba. Tak sempat membeleknya langsung kami bawa pulang. Berdesup perginya tinggal kami Miss Wish dibelakang. Slow and steady je Miss wish ni.


Dan akhirnya Aysh miliki Miss Wish milik sigenitaysh. 

Tuesday, April 12, 2016

Coffee with Beloved uukhti..boosts self-esteem & can reduce stress.







Cara Hidup Sihat

 Memang Bukan mudah until membiasakan perkara yang baik dalam rutin hidup namun perlu ada kesungguhan yang tinggi dalam membentuk habit hidup yang sihat.

Cara pemakanan yang sihat perky diubah. Nak kan tubuh badan yang diidamkan Bukan setakat diet sahaja yang diutamakan namun cara kita lakukan senaman dan cara kita dalam memastikan kita mendapat udara Segar yang Segar juga main peranan yang penting. Disamping kita berinteraksi dengan masyarakat sekeliling. Yang amat menyedihkan pabila do Tasek kelihatannya ramai yang Bukan melayu yang mrnjayakan senaman harian secara istiqomah. Masyarakat kits rata- rata punyai pandangan yang amat berbeza sekali. Mereka menganggap dengan mrlakukan kerja rumah sudan dikira senaman. Pandangan yang silap...badan memerlukan vitamin D yang mana kita akan perolehi pabila kita beriadah seawal pagi malam waktu pagi kita akan dapat nikmat udara yang Segar yg kurang pencemaran jika dibandingkan  waktu petang.

Di Tasek Seksyen 7, keluasan satu pusingan adalah seluas 1.44km dan sebaiknya badan perlu berjalan atau berjoggin sejauh 16km seminggu ini bermaksud sekurang-kurangnya perlu jogging sejauh 1 1/2 pusingan bagi mencukupkan 16 km untuk seminggu. Insyaallah akan akan tingkatkan lagi usaha.



Monday, March 14, 2016

Berbaloikah


 12 Mar 2016
Pasar hari ini kelihatanya terdapat lambakkan ikan dan pastinya harga agak murah sedikit jika dibandingkan dengan minggu sebelum.
Ikan yang dapat kami jaring hari ini
RM16.00- Ikan nyok2 RM 14/kg
RM19.00- sotong
RM 21.00 -Udang
RM 27.00 - IKan jenahak merah 25/kg
Rm11.00- ikan selar
RM7.00-Lala
Total- RM 101.00

Sayur agak mahal. Kobis bunga jee RM20/kg. Total sayur RM19.00
Runcit. RM43.70.

Buah limau RM10.00/10 BIJI
LEMON -RM4.50 /3 biji
Mee RM1.00
Ayam 15.00

Total semua.RM 194.30. Jadi berbaloikah.is I rumah kami 8 orang tolak Anis & Adam di U..maka average RM15.00 makan sehari
15x6x7=RM630.00 HARUSNYA...cuma memang kepenatan melayan pinggan mangkuk yg banyak.

Hari bertukar kepada  @Ahad memandangkan Amir ada latihan

Friday, February 19, 2016

Ilmu meningkat Darjat

Ilmu sesuatu yang sangat berharga dalam hidup. Dengan ilmu, orang biasa boleh jadi hebat, orang hina jadi mulia.

Manusia khususnya zaman sekarang selalu memandang hebatnya seseorang itu dengan kayu ukur yang cetek, dangkal dan bersifat zahir semata-mata. Contohnya, orang yang cantik dan kacak lebih bagus dan jadi perhatian dari orang yang berwajah kurang menarik.

Yang berkulit putih lebih sedap dipandang dan menarik dari yang hitam.

Yang popular dan banyak peminat (termasuk di laman sosial) lebih bagus dari orang yang tak terkenal.

Dan pelbagai lagi penilaian yang bersifat kelebihan luaran semata-mata.

Tapi dengan ilmu yang tinggi, seseorang yang biasa-biasa itu akan dimuliakan Allah, diangkat darjatnya hingga kedudukannya boleh jadi jauh lebih mulia dan hebat dari orang lain.

Kelas ustaz syafee diteruskan seperti biasa malam Rabu. Malam ni ustaz ada usulkan homework buat kami.

Kenapa Al Quran diturunkan berperingkat-peringkat bukankah itu Kalamullah. Maka balik Ku buat pencarian dan berikut adalah hasilnya.

Dalil dan Bukti Al Quran Diturunkan Secara Berangsur-angsur:

Al Quran itu sampai kepada Nabi Muhammad SAW melalui tiga tahap.

🍏Pertama, penyampaian Al Quran dari Allah SAW kepada Lawh Al-Mahfuzh. Maksudnya, sebelum Al Quran disampaikan kepada Rasulullah SAW sebagai utusan Allah SWT terhadap manusia, ia terlebih dahulu disampaikan kepada Lawh Al-Mahfuzh, iaitu suatu lembaran yang terpelihara di mana Al Quran pertama kalinya ditulis pada lembaran tersebut. Allah SWT menjelaskan berikut ini:

Artinya: “Bahkan yang didustakan mereka itu ialah Al Quran yang mulia, Yang (tersimpan) dalam Lauh Mahfuz.“(QS. Al-Buruuj:21-22)

Tidak ada manusia yang tahu bagaimana cara penyampaian Al Quran dari Allah SWT ke Lawh Al-Mahfuzh. Dan manusia tidak wajib mengetahuinya, tetapi wajib mempercayainya kerana yang dikatakan Allah SWT.

🍏Tahap kedua adalah turunnya ke langit pertama dengan sekaligus. Di langit pertama itu, ia disimpan pada Bayt Al-‘Izzah. Penurunan tahap kedua ini bertepatan dengan malam Qadar, seperti dalam Surat Al-Qadr (97) ayat 1, Ad-Dukhan (44) ayat 3, dan Al-Baqarah ayat 185. Ibnu Abbas mengatakan, sebagaimana yang dikutip oleh Az-Zarqani: “Al Quran diturunkan, secara sekaligus, ke langit dunia pada malam Qadr. Setelah itu, ia diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW secara berangsur-angsur selama 20 tahun.”

Para Mufassirin mengkaji hikmah penurunan Al Quran ke langit pertama. Fakhruddin Ar-Razi, misalnya mengatakan bahwa hikmah diturunkan Al Quran ke langit dunia 🌿adalah untuk kemaslahatan, iaitu agar ia tidak jauh, baik dari Rasulullah SAW mahupun dari malaikat, terutama malaikat Jibril sebagai penyampai wahyu kepada Nabi Muhammad SAW. Pendapat Ar-Razi ini dikomentari oleh Al-Hijazi. Dia mengatakan hal ini merupakan rahsia Allah SWT. Masalah tersebut lebih tinggi dari itu semua, di mata manusia sulit mengetahuinya.

🍏Tahap ketiga adalah turunnya Al Quran dari Bayt Al-‘Izzah secara berangsur-angsur kepada Nabi Muhammad SAW melalui malaikat Jibril selama 22 tahun 2 bulan 22 hari, atau 23 tahun. Jibril menyampaikan wahyu ke dalam hati Nabi Muhammad SAW, sehingga setiap kali wahyu ini disampaikan beliau langsung menghafalnya. Al Quran dalam Surat Al-Baqarah ayat 97 menyebutkan hal tersebut, yaitu:
Artinya: “Katakanlah: “Barang siapa yang menjadi musuh Jibril, Maka Jibril itu telah menurunkannya (Al Quran) ke dalam hatimu dengan seizin Allah, membenarkan apa (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjadi petunjuk serta berita gembira bagi orang-orang yang beriman.”(QS. Al-Baqarah: 97)

🍏Klasifikasi tahap penurunan Al Quran di atas, didasarkan penyampaian Al Quran dari Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW. Apabila klasifikasi tersebut didasarkan atas period penyampaian dakwah Islam dan penanaman serta pertumbuhan ajaran Islam, maka penurunan Al Quran dapat diklasifikasikan pula kepada period Mekkah dan Madinah. Periode Mekkah lebih kurang 13 tahun dan periode Madinah kurang lebih 10 tahun. Dalam kajian Ulumul Al-Qur’an, hal ini disebut dengan ilmu Al-Makkiyah Wa Al-Madaniyah. Jumlah surat yang diturunkan pada periode Mekah lebih banyak dari jumlah surat yang diturunkan pada periode Madinah. Surat yang diturunkan pada periode Mekah adalah berjumlah 86 surat, sedangkan period Madinah berjumlah 28 surat. Perbedaan antara kedua period ini ditandai dengan perjalanan dakwah Islam oleh Rasulullah SAW, yaitu yang terdiri dari sebelum hijrah yang disebut period Mekah, dan setelah hijrah yang disebut periode Madinah.

Seperti yang telah digambarkan di atas, bahawa Al Quran diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW tidak dengan sekaligus, tetapi secara berangsur-angsur.

📚Hal ini mendapat ejekan dan kritik dari kaum kafir. Mereka mempertanyakan kenapa Al Quran tidak diturunkan dengan sekaligus. Kitab-kitab sebelum Al Quran diturunkan dengan sekaligus. Maka Al Quran menjawab kritikan dan protes kaum kafir itu. Allah menjawab dengan beberapa berfirmannya:

Artinya: “Berkatalah orang-orang yang kafir: “Mengapa Al Quran itu tidak diturunkan kepadanya sekali turun saja?”; demikianlah supaya kami perkuat hatimu dengannya dan kami membacanya secara tartil (teratur dan benar).”(QS.Al-Furqan:32)

Artinya: “Dan Al Quran itu telah kami turunkan dengan berangsur-angsur agar kamu membacakannya perlahan-lahan kepada manusia dan kami menurunkannya bagian demi bagian.”(QS.Al-Isra’:106)

5. Hikmah Al Quran Diturunkan Berangsur-Angsur

Paling tidak ada empat hikmah kenapa Al Quran diturunkan secara berangsur-angsur, iaitu:

🌴a. Menetapkan atau menguatkan hati Nabi Muhammad SAW, seperti digambarkan dalam ayat di atas. Dengan turunnya Al Quran secara berangsur-angsur, maka berarti Nabi Muhammad SAW akan selalu berjumpa dengan Jibril dan menerima Al-Qur’an. Hal ini secara psikologis akan berpengaruh kepada Nabi Muhammad SAW dalam menyampaikan risalah ilahi, dia akan menjadi tegar dan kuat. Berbeda dengan turunnya sekaligus, berjumpa dan mendapatkan seluruh ayat kemudian tidak muncul lagi.

🌴b. Berangsur-angsur dalam mendidik umat, yang sedang tumbuh ini, untuk menanamkan ilmu dan amal. Hal ini dapat memberikan kemudahan kepada para sahabat untuk memahami dan menghafalkannya. Betapa sulitnya memahami dan menghafal ayat-ayat yang begitu banyak jika ia diturunkan sekaligus. Dan bahkan lebih sulit lagi mengamalkannya, karena perintah dan larangan yang begitu banyak muncul secara bersamaan. Maka untuk itulah Allah SAW menurunkan ayat-ayat tersebut dengan berangsur-angsur.

🌴c. Menyesuaikan dengan kejadian atau peristiwa yang terjadi pada masa itu. Paling tidak ada dua hal yang menyebabkan perlunya penyesuaian penurunan ayat dengan peristiwa yang sedang terjadi, iaitu;
📕pertama, akan menimbulkan kesan yang mendalam sehingga umat Islam benar-benar merasakan betapa butuhnya mereka dengan Al-Qur’an;
📕kedua, berguna menjawab pertanyaan-pertanyaan para sahabat secara langsung dengan yang diturunkan ketika itu juga atau menunggu beberapa lama, hal ini selain menimbulkan kesan yang mendalam bagi penanya, dan juga dapat menambah keyakinan mereka bahwa Al Quran benar-benar datang dari Allah SWT, sehingga Nabi Muhammad SAW harus menunggu turunnya ayat yang berkenaan dengan itu.

🌴d. Memberikan isyarat yang nyata kepada musuh-musuh Islam, bahwa Al Quran adalah kalamullah yang datang dari Allah SWT bukan perkataan Nabi Muhammad SAW. Jika ia kalam Nabi Muhammad SAW, maka dia dapat mengungkapkannya kapan dan di mana saja, tidak perlu menunggu.

C. Penutup
Berdasarkan uraian di atas, maka sejarah dan hikmah turunnya Al Quran dapat disimpulkani:
📩1. Al Quran pertama kali diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW pada 17 Ramadhan tahun pertama kenabian atau di waktu Nabi Muhammad SAW telah di angkat menjadi Nabi Muhammad SAW, dan peringati sebagai Nuzulul Qur’an. Sebenarnya para ulama mengenai hal ini tidak sependapat. Ada tiga pendapat, mengenai ayat atau surat pertama sekali turun, yaitu ada yang mengatakan Surat Al-Fatihah, Surat Al-Mudatstsir, dan jumhur ulama berpendapat bahwa ayat pertama turun ialah Surat Al-‘Alaq 1-5.

📩2. Para ulama tidak sepakat mengenai ayat terakhir turun. Terdapat banyak pendapat mengatakan bahwa ayat yang terakhir turun adalah Surat Al-Baqarah ayat 278, An-Nisa’ ayat 176, At-Taubah ayat 128-129, dan yang paling populer adalah Surat Al-Maidah ayat 3. Akan tetapi, pendapat yang paling kuat adalah Surat Al-Baqarah ayat 281.
📩3. Penyampaian Al Quran kepada Nabi Muhammad SAW seiring dengan period dakwah Nabi SAW, yang meliputi periode Mekkah dan period Madinah. Ayat-ayat Al Quran diturunkan sehubungan dengan berbagai peristiwa, baik bersifat individual atau sosial (kemasyarakatan) yang terjadi berturut-turut selama kurang lebih 23 tahun sampai akhir hidup Rasulullah SAW.

📩4. Al Quran diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW tidak dengan sekaligus, tetapi secara berangsur-angsur. Hal ini dibuktikan dengan jumlah 86 surat yang diturunkan pada periode Mekkah lebih banyak dari jumlah 28 surat yang diturunkan pada periode Madinah. Perbedaan antara kedua periode ini ditandai dengan perjalanan dakwah islam oleh Rasulullah SAW, yaitu yang terdiri dari sebelum hijrah yang disebut periode Mekkah, dan setelah hijrah yang disebut periode Madinah. Dalilnya dapat dilihat pada Surat Al-Furqan ayat 32 dan Surat Al-Isra’ ayat 106.

📩5. Hikmah diturunkannya Al Quran berangsur-angsur, iaitu:

📢a. Menetapkan atau menguatkan hati Nabi Muhammad SAW.
📢b. Berangsur-angsur dalam mendidik umat, yang sedang tumbuh ini, untuk menanamkan ilmu dan amal.
📢c. Menyesuaikan dengan kejadian atau peristiwa yang terjadi pada masa itu.
d. Memberikan isyarat yang nyata kepada musuh-musuh Islam, bahwa Al Quran adalah kalamullah yang datang dari Allah SWT bukan perkataan Nabi Muhammad SAW

Rujukkan Dari.


Rujukkan Dari
http://www.mohlimo.com

Monday, February 15, 2016

Berkat Masa Bersama

Anis & Alif budak asrama yg dibawa bercuti bersama minggu ini. Minggu akhir untuk kakak mengisi hari-hari bersama keluarga. Terasa kesal kerana take dapat sepenuhnya bersama namun hari ini cukup member I pwluang buat kami menghabiskan masa bersama.

Kami berhajat menziarah tok ngah mereka yang disahkan mengidap sakit jantung iaitu saluran Sarah tersumbat yang mini berada di Hospital Teluk Intan. Setelah ziarah kami singgah restoran nasi lambai dan seterusnya kami singgah di bangunan condong Teluk Intan dan seterusnya kami terus perjalanan ke UITM Tapah.

Saat-saat Aysh bersama kakak dirakamk
an



Singgah do warung Dusun until Dinner. 

Thursday, February 4, 2016

Adab Berguru

Malam tadi kami bertemu lagi di dalam kelas talaqi ustaz Syafee. Di kala umat Islam melabel-labelkan ustaz yg mana hal ranting diperbesarkan saya mengabil pendekatan mendalami ilmu dari perlabagai ustaz. Kelas talaqi saya menghadiri 3 ustaz dan ketiga2 punyai perbezaan namun menjadikan diri lebih memahami. Sebagai seeoang murid halusi adab berguru dengan menghormati sebagaimana imam syafiee menghormati gurunya.Malam ini kami mendalami hukum Mad


Pengertian Hukum Mad  
Menurut bahasa, Mad artinya tambahan atau melebihkan. Di dalam istilah ilmu tajwid, Mad adalah memanjangkan bacaan ketika bertemu dengan huruf-huruf yang mengandung hukum Mad. Dapat dikatakan bahwa Hukum Mad adalah hukum yang mengatur panjang bacaan di dalam Al-Qur’an.

Sebelum membahas lebih jauh tentang Hukum Mad, ada baiknya mengenal sedikit tentang “ketukan” dalam membaca Al-Qur’an:

    Panjang suara atau bacaan yang dipakai harus rata, tetap, dan teratur.
    Huruf berharakat fathah dan fathatan ( ــًـــ );  dhammah dan dhammatain ( ــٌــ ) ; kasrah dan kasratain ( ـــٍـــ ) dibaca 1/2 alif atau 1 harakat (ketukan)
    Huruf yang mengandung Hukum Izhar harus dibaca 1 harakat
    Huruf yang mengandung dengung (ghunnah) seperti Idgham Bighunnah, Iqlab, Ikhfa dibaca antara 1 alif hingga 1 1/2 alif atau sekitar 2 hingga 3 harakat
    Huruf ber-tasydid dibaca 2 harakat.

Di dalam hukum-hukum Mad, jika aturannya harus dua harakat, maka harus dibaca 2 harakat secara rata, tetap dan teratur. Jika 6 harakat harus dibaca 6 harakat.
Apabila aturannya harus 6 harakat, namun dibaca 2 harakat sehingga menyebabkan terjadinya perubahan makna pada kata/kalimat, maka hukum bacaan tersebut adalah haram.
Hukum MAD terdiri dari 2 cabang, yaitu Mad Thobi’i (Mad Ashli) dan Mad Far’i.





Hukum Mad Lazim Harfi Mukhaffaf merupakan hukum tajwid yang ditujukan untuk kombinasi 14 huruf yang terletak di 13 ‘Ayat pembuka’, di 29 Surah di dalam Al-Qur’an. Ia dibahagi kepada 3 bahagian iaitu

    1 huruf Alif ( ا ), cukup dibaca 1 harakat
    5 Huruf ‘haya thahara‘, yaitu Ha ( ح ), Ya ( ي ), Tha ( ط ), Ha’ ( ه ), & Ra ( ر )  dibaca panjang 2 harakat-
    yang harus dibaca 2 harkat, jumlahnya ada 5 huruf, yang terkumpul pada lafazh :
     حي طهر  ( HAYYUN  THOHUR ) yaitu :    ح ي ط ه ر  ( HA- YA- THO- HA- RO ) (maksud = jom bersuci}
    8 Huruf ‘shadqafnun sama lam kaf ‘ain ‘, yaitu shad ( ص ), qaf ( ق ) , nun ( ن ), sin ( س ), mim ( م ), lam ( ل ), kaf ( ك ), ‘ain ( ع ), dibaca 6 harakat. Tidak dibaca dengung (Idgham), kecuali huruf ‘Ain pada surah Maryam dan huruf Mim bertasydid ( GhunnahMusyaddadah ).           
    ( NAQOSHO  'ASALUKUM ) yaitu : ن ق ص ع س ل ك م ( NUN- QOF- SHOD- 'AIN- SIN- LAM- KAF- MIM )  kecuali huruf  ع ( 'AIN ) boleh dibaca panjang 6 harkat, atau dibaca 4 harkat. tapi lebih utama dibaca 6 harkat. ataupun ustaz menyebut sanaku  silakum  س ن ق ص ل ك  م  bermaksud ..tak ingat  aduhh
  
Lebih dikenal dengan sebutan Muqatta’at  ( مقطعات ), yang berarti disingkat atau diperpendek. Dan juga lebih dikenal dengan sebutan fawatih ( فواتح ) atau pembuka, karena menjadi ayat pembuka di beberapa surah.

Arti atau makna sebenarnya dari “ayat pembuka” tersebut – bagi sebagian besar umat Islam – dianggap sebagai rahasia Allah SWT.


 Kelas kali ini ustaz menyelusuri ayat 28 yang mana menerangkan nabi Adam dijadikan
ayat 31 ayat Iblis enggan bersujud kepada nabi Adam manakala ayat 32 Allah marah kepada iblis dan ayat ayat 33 iblis berkata yang mereka sekali tidak akan bersuju

Kelas bersambung minggu depan dan ayat akhir ayat 70 muka surat 265